Polisi Bantu Evakuasi Pasca Bencana Angin Kencang Di Wilayah Langensari Kota Banjar

oleh -
Polisi Bantu Evakuasi Pasca Bencana Angin Kencang Di Wilayah Langensari Kota Banjar
Kapolres Banjar Polda Jabar terjun langsung pada kegiatan evakuasi pasca peristiwa angin kencang di Langensari. [foto; bidhmsjbr]

BANJAR – Kapolres Banjar Polda Jabar AKBP Ardiyaningsih, S.I.K.,M.Si., Bersama Wakil Walikota Banjar H. Nana Suryana terjun langsung dalam upaya penanganan tahap darurat pasca bencana yang terjadi hari Senin kemarin di wilayah Kecamatan Langensari.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.,Si mengatakan bahwa sedikitnya 150 pasukan yang terdiri dari Personel Polres Banjar, Kodim 0613/Ciamis, serta Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPBD) Kota Banjar, PMI, Tagana, Dinsos, Jabar Bergerak, para relawan, dan warga sekitar terlibat dalam evakuasi tersebut.

“Sementara sampai saat ini, jumlah rumah yang terkena dampak hujan deras dan angin beliung sekitar 80 rumah yang tersebar di tiga Desa di Kecamatan Langensari.” ucap Ibrahim Tompo.

Kombes Pol. Ibrahim Tompo menyampaikan penanganan pasca bencana dari semalam juga sudah dilakukan evakuasi, karena terbentur dengan kondisi malam hari penanganan dihentikan dan hari ini dilanjutkan kembali, Selasa (01/02/2022)

“Bencana kali ini di luar dugaan, banyak sekali rumah yang tertimpa pohon. Tercatat ada sekitar 47 rumah yang rusak tersebar di Desa Rejasari, Bojongkantong, dan Kujangsari.
Kami pun telah mengimbau kepada para Kepala Desa untuk menyampaikan kepada warga, jika ada pohon yang tinggi untuk menebangnya. Karena kita tidak tahu dengan kondisi sekarang cuaca ekstrim, bisa saja kejadian ini terulang. Tapi mudah-mudahan tidak ada lagi” ucapnya.

Sementara itu dalam upaya penanganan pasca bencana, Polres Banjar Polda Jabar sendiri menurunkan sekitar 60 personilnya yang tersebar di empat titik.

“Personil kita tidak terkonsentrasi di satu titik, karena bencana puting beliung ini tersebar di empat titik di empat Desa/Kelurahan.
Kepada masyarakat saya mengimbau untuk tetap hati-hati, karena di daerah kita rawan puting beliung, dan sebagian besar rumah-rumah warga diantara pohon-pohon tinggi. Dan mulai sekarang dibersihkan supaya pohon-pohon itu tidak menimbulkan kerusakan yang lebih parah lagi” kata Ibrahim Tompo.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo menambahkan, dalam bencana hujan deras dan angin puting beliung tersebut tidak menimbulkan korban jiwa, namun satu orang meninggal dunia akibat tersambar petir di daerah Waringinsari.

“Bagi masyarakat, tetap hati-hati dan waspada, karena curah hujan masih cukup tinggi dan angin kencang yang diperkirakan sampai bulan April mendatang” katanya.

Sampai berita ini ditulis, pelaksanaan evakuasi masih berlangsung.***

Comments

comments