Cegah Aksi Bullying Dampak Negatifnya Berkepanjangan

oleh -
oleh
Bullying
Siswa Siswi MAN 1 Murung tampak serius mengikuti kegiatan sosialisasi pencegahan aksi bullying, Kamis (9/11/2023). Foto: IST

MURUNG RAYA, SOROT INDONESIA – Tindakan penindasan ataupun kekerasan oleh seseorang ataupun kelompok bertujuan menyakiti maupun menyudutkan orang lain sering disebut dengan istilah Bullying, aksi ini berpotensi terjadi bagi siapa saja, namun kasusnya dominan terjadi dilakukan oleh anak usia remaja.

Biasanya aksi ini dilakukan berulang-ulang atau terus menerus kepada korbannya, sehingga dampaknya akan lebih serius kepada korban dalam bentuk gangguan mental atau gangguan emosi. Oleh sebab itu perlu adanya upaya pencegahan langsung untuk antisipasi dini, serta perlunya mengenali dampak dampak aksi bullying jika terjadi pada anak remaja.

Hal ini disampaikan Kapolsek Murung Ipda Catur Iga Akbar melalui Bripka Rati Dwi Jayati saat ditemui di Mapolsek Murung sesaat sebelum kembali menggelar kegiatan sosialisasinya di SMP 2 Murung, Kamis (9/11/2023) pagi.

“Anak remaja ini kan, cenderung memili emosi yang kurang stabil. Sehingga prilaku Bullying ini dapat menyebabkan beberapa gangguan mental maupun fisik kepada korban yang mengalaminya. Sehingga perlu di cegah,” kata Bripka Rati.

Bripka Rati kembali menambahkan bahwa prilaku bullying tersebut dapat menyebabkan masalah mental, gangguan tidur, penurunan prestasi, sulit percaya dengan orang-orang yang ada disekitarnya, memiliki pikiran balas dendam, memicu masalah kesehatan bagi korban.

“Itu tadi dampak bagi korban, sedangkan bagi si pelaku yang bisa kita amati seperti gangguan emosi, beresiko menjadi pecandu alkohol dan obat-obatan, dan beresiko menjadi pelaku kekerasan dalam lingkungannya,” tambahnya lagi.

Kasi Bimbingan Masyarakat Polsek Murung ini juga mengukapkan bahwa dalam kurun waktu tiga bulan terakhir ini pun, pihaknya telah berhasil melakukan mediasi antar keluarga korban dan pelaku Bullying ini pada salah satu Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kota Puruk Cahu.

“Beberapa waktu lalu ada satu kasus yang kita temui dan langsung dilakukan mediasi dan penyelesaian, khususnya kepada para orangtua dan lingkungan sekolah (guru) agar lebih berperan dalam mencegah aksi bullying ini, agar kita dapat bersama-sama memberikan lingkungan sekolah dan kondisi belajar yang nyaman, kondusif serta berdampak positif bagi perkembangan anak remaja kedepan,” tandasnya. (adr/red) 

Comments

comments