PT Adetex Komitmen Benahi Limbah Untuk Ikut Sukseskan Program Citarum Harum

oleh
Dansektor 21 Satgas Citarum dan PT Adetex saat konferensi pers terkait penutupan pembuangan limbah dan komitmen PT Adetex terhadap Citarum Harum, Senin (4/6/2018).
Dansektor 21 Satgas Citarum dan PT Adetex saat konferensi pers terkait penutupan pembuangan limbah dan komitmen PT Adetex terhadap Citarum Harum, Senin (4/6/2018).

BANDUNG,- PT Adetex, Banjaran, yang pada tanggal 31 Mei 2018 lalu pembuangan limbahnya ditutup oleh jajaran Sektor 21 Satgas Citarum Harum karena terindikasi mencemari aliran Sungai Citalugtug yang merupakan anak Sungai Cisangkuy yang bermuara ke Sungai Citarum dengan kondisi limbah yang berwarna hitam pekat, menyatakan komitmennya untuk turut mensukseskan program Citarum Harum yang disampaikannya pada gelaran konferensi pers yang dikemas dalam suasana buka puasa bersama di Luxton Hotel, Jl. Ir. H. Juanda, Kota Bandung, dihadiri oleh sejumlah awak media yang diantaranya tergabung di Jurnalis Peduli Citarum, elemen mayarakat, dan pegiat lingkungan, Senin (4/6/2018).

Kesempatan konferensi pers yang menghadirkan Dansektor 21 Kolonel Inf Yusep Sudrajat, pemilik pabrik Wewey Tjahjadi dan salaseorang perwakilan manajemen Agus Safari sebagai juru bicara pihak perusahaan ini, digelar untuk menjawab perihal langkah yang sedang dilakukan pihak perusahaan untuk menangani produk limbahnya yang akan dikeluarkan ke aliran sungai.

“IPAL PT Adetex itu dibuat sejak tahun 1990, sistem yang digunakan adalah sistem biologi, memakai bakteri dan proses aerator,” kata Agus Safari mengawali penjelasannya.

Agus menyatakan, pihaknya tidak pernah kucing-kucingan terkait dengan pembuangan limbahnya, “Kami tidak pernah mencuri-curi, dalam artian men-stop dulu operasional limbahnya lalu kemudian dijalankan lagi, itu malah rugi buat kami. Kalau di stop dulu, bakteri akan mati dan menimbulkan bau yang menyengat, jadi kami konsisten terhadap itu. Jika nanti masuk libur Lebaran pun, pengelolaan IPAL akan tetap dijalankan, sekalipun tidak ada karyawan,” jelasnya.

“Kami selama ini selalu berkoordinasi dengan pihak Lingkungan Hidup (LH),” ungkap Agus. “Kami report kepada LH setiap bulan,” imbuhnya. Di konferensi pers itu Agus juga berdalih bahwa pihaknya belum pernah ada catatan-catatan atau mendapatkan surat peringatan dari LH sehubungan dengan kualitas limbahnya.

“Tapi terakhir ada satu aerator kami yang mati, dari 4 aerator yang ada, dan kini sedang dalam perbaikan yang cukup memakan waktu. Sehingga dengan matinya satu aerator, berakibat pada matinya sekitar 20 persen populasi bakteri,” ucap Agus beralasan. “Jadi kami memerlukan waktu satu atau dua minggu ke depan untuk memperbaiki sistem biologi ini. Kami komitmen untuk itu dan kami akan terus melakukan konsultasi dengan LH. Dalam satu atau dua minggu kedepan kami dari PT Adetex akan mengembalikan supaya limbahnya menjadi normal lagi,” janji Agus sambil menunjukan sampel yang dibawanya.

Dansektor 21 Kolonel Inf Yusep Sudrajat pada kesempatan berbicaranya mengatakan, penutupan pembuangan limbah yang dilakukannya berdasarkan pengamatan dilapangan, dan sebelum ditutup sudah beberapa kali pihak Sektor 21 mengingatkan pihak Adetex untuk memperbaiki limbahnya namun mendapatkan respon yang lambat.

“Kita dan masyarakat menginginkan apa yang tertuang di dalam Perpres tentang percepatan pengendalian pencemaran dan kerusakan DAS Citarum bisa terwujud,” kata Yusep.

“Perlu saya jelaskan kepada Pak Wewey dan pemilik pabrik lainnya, kenapa saya bersama semua komponen berani menutup lubang pembuangan limbah pabrik yang masih membuang limbah kotor ke sungai. Kerugian negara dan masyarakat akibat limbah ini sudah cukup besar, kita lihat dari BPJS, dari 1,9 trilyun anggaran yang keluar untuk warga masyarakat Jawa Barat, sebesar 1,2 trilyun adalah untuk masyarakat yang berada di DAS Citarum. Terlebih sekarang warga sudah tidak ada yang berani mengkonsumsi air dari sumur dan Sungai Citarum. Umumnya warga harus membeli untuk memenuhi kebutuhan air untuk dikonsumsi. Berapa kira-kira kerugian masyarakat itu?,” jelas Yusep menjelaskan.

Ditambahkan oleh Yusep, “Dulu sekitar tahun 80-an anak Sungai Citarum biasa menjadi tempat bermain anak-anak, karena masih bersih. Sekarang kondisi sungai sudah tercemar. Yang membuat pencemaran itu salah satunya adalah limbah pabrik, selain limbah rumah tangga, ternak, dan lain sebagainya. Nah, ini yang kita harus kembalikan, menjadikan Sungai Citarum bersih dan harum,” ujarnya. “Untuk membuat itu terwujud, maka pabrik-pabrik harus berbenah diri, karena sebetulnya IPAL sudah ada semenjak pabrik berdiri. Harusnya persoalan limbah ini sudah clear, ” imbuhnya.

Lebih lanjut diterangkan,” Dari situlah kami bersama rekan-rekan, kalau masih ada yang belum mau berbenah, silahkan cemari lingkungan pabriknya saja, jangan mencemari lingkungan masyarakat. Saya hanya bisa menjaga lingkungan masyarakat tidak dicemari oleh pabrik. Maka itu saya tutup lubang limbahnya. Karena persoalan hukum terkait limbah ini ranahnya kepolisian. Jadi saya hanya bisa mencegah sampai disitu saja, supaya ekosistem kembali saat dulu kita masih kecil main-main di sungai, bisa ngurek, bisa mancing, bisa berenang,” tegas Yusep.

Terkait dengan lubang limbah yang sudah ditutup oleh jajaran Sektor 21 dan pihak Adetex berkeinginan untuk kembali dibuka, “Karena kita menutupnya sama-sama, saya tidak mau membukanya sendiri, saya ingin kesepakatan kita semua tutup itu dibuka seiring dengan keinginan pabrik untuk lebih baik lagi. Jika sudah clear limbahnya kita buka, dan jangan ada kucing-kucingan karena tetap kita akan pantau. Bila keluarnya kondisi kotor lagi, kita akan cor lagi lubang limbahnya secara permanen,” cetus Kolonel Inf Yusep Sudrajat.

Harri Safiari, jurnalis senior dari salasatu media online saat sesi tanya jawab berkeinginan agar pabrik-pabrik yang berpotensi membuang limbah kotornya ke aliran sungai, tidak lagi bersembunyi dengan alasan-alasan klasik seperti karyawan dan mengambil celah diantara aturan Lingkungan Hidup. Tetapi kepedulian terhadap lingkungan dan kualitas limbah tersebut muncul dari kesadaran sendiri para pengusaha. [St]

Comments

comments