Perayaan Cengbeng Dan Tabuh Terakhir Kyai Nggower

oleh

Perayaan Cengbeng Dan Tabuh Terakhir Kyai Nggower telah berakhir. Pertunjukan terakhir gamelan Kyai Nggower memberikan nuansa berbeda dalam perayaan Cengbeng di Lasem tahun ini.Mereka berfoto bersama maestro tari asal Yogyakarta, Didik Hadiprayitno yang sohor dengan julukan Didik Nini Thowok.

 

 

SII.Jateng–Gelak tawa penari-penari cilik berderai ketika mereka berfoto bersama maestro tari asal Yogyakarta, Didik Hadiprayitno yang sohor dengan julukan Didik Nini Thowok. Mereka berfoto di ruang altar keluar Lim di Lawang Ombo, Lasem, Jawa Tengah. Mereka adalah 10 orang siswa-siswi SD Kristen Dorkas Lasem yang usai membawakan tarian dolanan ‘mainan’ anak-anak Lasem diiringi gamelan tua Kiai Nggower yang  tutup usia pada tanggal 5 April 2016.

Hari itu adalah hari perayaan ziarah kubur bagi etnis Cina Lasem yang masih menjalankan tradisi leluhurnya – Cengbeng qing ming (bersih terang). Di Cina, tradisi membersihkan makam ini dilaksanakan pada saat musim semi tiba, biasanya matahari mulai bersinar, bunga-bunga bermekaran, suasanya cerah walaupun masih terasa dingin menyengat.

Selasa, 5 April 2016 merupakan hari puncak perayaan Cengbeng di Indonesia. Salah satu perayaan tradisi Cina ini merupakan perayaan yang paling sederhana dan personal jauh dari hingar bingar keramaian. Sembahyang di altar keluarga serta di kuburan pun dimulai sejak pagi. Sajian sembahyangan untuk leluhur atau keluarga yang telah meninggal disajikan di altar keluarga. Mereka membakar hio, memanjat doa dan menuang air teh dari poci ke gelas-gelas mungil untuk leluhur. Sesaat setelah wangi dupa lesap bersama habisnya batang hio, mereka bergerak ke makam keluarga tercinta untuk bersembahyang di sana.

Gunung Bugel di Lasem merupakan area pemakaman Cina tradisional yang sangat besar. Hari itu, lanskap yang dipenuhi bong makam Cina berukuran besar yang tersebar di antara pohon-pohon jati berdaun rimbun ramai didatangi orang. Mereka menyajikan hidangan di altar kubur, berdoa mengangkat hio, dan akhirnya bersantap bersama di area kubur, atau hanya menunggu hio habis terbakar, lalu pulang.

Di Lasem, perayaan cengbeng terasa sangat sederhana. Namun, momen Cengbeng hari itu, diramaikan dengan adanya sebuah pertunjukan gamelan kuno yang bernama Kiai Nggower atau oleh pemilik terdahulunya (keluarga Lie) disebut Mbah Nggumer. Ditemui di Lawang Ombo, pemilik gamelan ini – Soebagio Soekidjan – menyebutkan bahwa gamelan berusia lebih dari seabad itu akan dijual.

“Sudah tidak ada yang merawatnya, kami tidak bisa lagi merawat setelah (E)nkong Gandor bilang tidak bisa merawat lagi. Keluarga memutuskan untuk menjual gamelan itu,” tutur Soebagio.

Demikian pula Gandor Sugiharto, orang yang selama ini merawat Kiai Nggower, menegaskan bahwa ia tak sanggup lagi merawat gamelan itu karena usianya tak lagi muda. “Membersihkan gamelan itu agar tampak mengilap memerlukan waktu paling tidak satu minggu, jumlahnya banyak sekali, berat karena terbuat dari kuningan tebal, ujarnya.

“Pertunjukan ini seperti perpisahan, makanya kami mengundang Mas Didik untuk menari diiringi gamelan itu. Saya ingin orang-orang tahu gamelan ini suaranya merdu dan akan saya jual,” ujar Soebagio yang juga menyatakan bahwa ia ingin sekali menggunakan uang hasil penjualannya untuk proses konservasi Lawang Ombo, rumah kuno gaya Fujian milik keluarga ibunya yang ia beli dari pamannya pada tahun 1996. “Saya ingin memperbaiki Lawang Ombo, biar bisa dijadikan pusat kegiatan seni, galeri juga museum, untuk masyarakat di sini,” ungkapnya

nationalgeographic.co.id

Comments

comments

Tentang Penulis: baihaqi

“katakan yang benar meskipun pahit akibatnya..”